Taliban dan AS Tandatangani Perjanjian Damai Afghanistan




674 views

DOHA, QATAR (voa-islam.com) - Amerika Serikat dan Taliban telah menandatangani perjanjian untuk penarikan pasukan Amerika dari Afghanistan selama upacara bersejarah di ibukota Qatar, Doha.

Salah satu pendiri dan komandan militer Taliban yang yang menjadi pimpinan delegasi kelompok tersebut, Mullah Baradar menandatangani perjanjian itu bersama kepala perunding Washington Zalmay Khalilzad, di sebuah meja bersepuh emas di ruang konferensi di sebuah hotel mewah di Doha.

Pasangan itu kemudian berjabat tangan, ketika orang-orang di ruangan itu meneriakkan "Allahu Akbar".

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo memandang saat keduanya menandatangani kesepakatan, setelah mendesak para pejuang Taliban untuk "menepati janji Anda untuk memutuskan hubungan dengan Al-Qaidah".

Menyikapi peristiwa bersejarah itu, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengatakan Washington akan mengamati dengan seksama kepatuhan Taliban terhadap perjanjian yang akan ditandatangani antara kedua pihak. Dia mengatakan Taliban telah menunjukkan bahwa mereka memiliki keinginan untuk damai selama periode 'pengurangan kekerasan' baru-baru ini.

Menjelang penandatanganan, Presiden Donald Trump mendesak rakyat Afghanistan untuk merangkul kesempatan untuk masa depan yang baru.

"Jika Taliban dan pemerintah Afghanistan memenuhi komitmen ini, kami akan memiliki jalan yang kuat untuk mengakhiri perang di Afghanistan dan membawa pulang pasukan kami," katanya.

Penarikan pasukan

Beberapa menit sebelum kesepakatan ditandatangani, sebuah pernyataan bersama yang dirilis oleh AS dan pemerintah Afghanistan mengatakan pasukan AS dan NATO akan mundur dari Afghanistan dalam waktu 14 bulan.

Sekitar 14.000 tentara AS dan sekitar 17.000 tentara dari 39 sekutu NATO dan negara-negara mitra ditempatkan di Afghanistan dalam peran non-kombatan.

"Amerika Serikat akan mengurangi jumlah pasukan militer AS di Afghanistan menjadi 8.600 dan mengimplementasikan komitmen lain dalam perjanjian AS-Taliban dalam waktu 135 hari setelah pengumuman deklarasi bersama ini dan perjanjian AS-Taliban," kata pernyataan bersama itu.

Ia menambahkan bahwa pemerintah Afghanistan akan terlibat dengan Dewan Keamanan PBB "untuk menghapus anggota Taliban dari daftar sanksi pada 29 Mei".

Pembicaraan itu diluncurkan pada 2018 sebagai bagian dari dorongan oleh pemerintahan Presiden AS Donald Trump untuk mencapai kesepakatan dengan Taliban, yang telah memerangi pasukan pimpinan AS di Afghanistan sejak digulingkan dari kekuasaan pada 2001.

Kesepakatan damai juga mengusulkan dialog intra-Afghanistan dengan pemerintah di Kabul dan pembebasan 5.000 anggota Taliban dari penjara.

Taliban sejauh ini menolak untuk berbicara dengan pemerintah Afghanistan yang didukung-Barat, dengan mengatakan itu adalah "rezim boneka".

Pembicaraan intra-Afghanistan akan dimulai pada 10 Maret tetapi tidak ada rincian khusus yang diberikan.

"Pengurangan kekerasan" selama seminggu di antara Taliban, AS dan pasukan keamanan Afghanistan melihat penurunan tiba-tiba dalam kekerasan dan korban di seluruh negeri setelah mulai berlaku pada 22 Februari.

Taliban sekarang mengendalikan atau memegang pengaruh atas lebih banyak wilayah Afghanistan daripada kapan pun sejak 2001 dan telah melakukan serangan hampir setiap hari terhadap pos-pos militer di seluruh negeri.

Kedua pihak berada di ambang penandatanganan perjanjian perdamaian pada bulan September ketika Trump tiba-tiba membatalkan pembicaraan setelah serangan Taliban menewaskan seorang tentara Amerika.

Trump telah lama menyatakan keinginannya untuk membawa pulang tentara AS dan mengakhiri perang terpanjang di negara itu saat ia berupaya terpilih kembali pada tahun 2020.

Lebih dari 100.000 warga Afghanistan terbunuh atau terluka sejak 2009 ketika Misi Bantuan PBB di Afghanistan mulai mendokumentasikan korban. (PT)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Post a Comment

Previous Post Next Post